Sabtu, 21 Mei 2011

BUNDA MARIA SANG PERAWAN YANG TAK BERNODA

Maria (Aram-Yahudi מרים Maryām "pahit"; Bahasa Yunani Septuaginta Μαριαμ, Mariam, Μαρια, Maria; Bahasa Arab: Maryem, مريم) adalah ibu Yesus dan tunangan Yusuf dalam Kekristenan dan Islam.

Orangtua Maria bernama Yohakim dan Ana. Maria, yang saat itu seorang perawan, mengetahui dari malaikat Gabriel, utusan Allah, bahwa ia akan mengandung Yesus, anak dari Allah yang hidup, melalui mukjizat dari Roh Kudus.

Karena Lukas 1:48 ("mulai dari sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia"), Maria banyak diagungkan di kalangan orang Kristen, khususnya di lingkungan Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks. Umat Muslim pun sangat menghormatinya. Bidang teologi Kristen yang berhubungan dengannya disebut Mariologi. Pesta kelahiran Maria dirayakan di kalangan Gereja Ortodoks, Katolik Roma, dan Anglikan pada 8 September. Gereja Ortodoks dan Katolik Roma juga mempunyai banyak hari perayaan lainnya untuk menghormati Maria. Seperti pada bulan Mei dan Oktober.

Sedikit yang diketahui mengenai riwayat hidup Maria dari Perjanjian Baru. Dia adalah kerabat dari Elizabet, istri dari imam Zakaria anggota golongan imam Abiyah. Elizabet sendiri seorang keturunan Harun.

Maria bertempat tinggal di Nazareth di Galilea, kemungkinan bersama dengan kedua orang tuanya, dan sementara itu telah dipertunangkan dengan Yusuf dari Keluarga Daud. Para Apologis Kristen kadang-kadang menduga bahwa Maria, sebagaimana Yusuf, juga adalah seorang keturunan Raja Daud. Selama masa pertunangan mereka – yakni tahap pertama dalam pernikahan Yahudi; selama masa tersebut, pasangan yang dipertunangkan tidak diperbolehkan sama sekali untuk berduaan saja di bawah satu atap, meskipun sudah sah disebut suami isteri – Malaikat Gabriel mewartakan kepadanya bahwa dia akan menjadi ibu dari Mesias yang dijanjikan itu dengan cara mengandungnya melalui Roh Kudus. Ketika Yusuf diberitahukan mengenai kehamilan Maria dalam sebuah mimpi oleh "seorang malaikat Tuhan", dia terkejut; namun malaikat itu berpesan agar Yusuf tidak gentar dan mengambil Maria sebagai isterinya. Yusuf mematuhinya dengan secara resmi melengkapi ritus pernikahan itu.

Karena malaikat telah memberitahukan Maria bahwa Elizabet, yang sebelumnya mandul, kini secara ajaib telah mengandung, Maria lalu segera mengunjungi kerabatnya itu, yang tinggal bersama suaminya Zakaria di sebuah kota Yudea "di daerah perbukitan" (kemungkinan di Yuttah, bersebelahan dengan Maon, sekitar 160 km dari Nazareth). Begitu Maria tiba dan menyalami Elizabet, Elizabet dengan segera menyatakan Maria sebagai "ibu dari Tuhannya", dan memberinya sebuah kidung ungkapan syukur yang umum dikenal sebagai Magnificat. Tiga bulan sesudahnya, tampaknya sebelum kelahiran Yohanes Pembaptis, Maria pulang ke rumahnya. Ketika kehamilan Maria sendiri makin membesar, tiba sebuah dekrit dari kaisar Romawi Augustus yang menitahkan agar Yusuf dan sanak keluarganya pergi ke Betlehem, sekitar 80 atau 90 mil (kurang lebih 130 km) dari Nazareth, untuk mengikuti sensus. Ketika mereka berada di Betlehem, Maria melahirkan putera sulungnya; namun karena tidak ada tempat bagi mereka di penginapan. Lalu Maria melahirkan Putranya itu di kandang hewan, dan dia harus menggunakan sebuah palungan, atau tempat makan hewan, sebagai buaian bayi.

Sesudah delapan hari, anak itu disunat dan dinamai Yesus, menurut instruksi yang diberikan oleh "malaikat Tuhan" kepada Yusuf setelah Maria menerima anunsiasi, karena nama ini menunjukkan bahwa "dia [akan] menyelamatkan umatnya dari dosa-dosa mereka". Upacara-upacara tradisional tersebut dilanjutkan dengan penyerahan Yesus kepada Tuhan di Bait Allah di Yerusalem sesuai dengan aturan hukum bagi anak-anak sulung, kemudian kunjungan orang-orang majus, pengungsian keluarga itu ke Mesir, kembalinya mereka dari sana setelah mangkatnya Raja Herodes Agung sekitar tahun 2 atau 1 Sebelum Masehi, dan menetap di Nazareth (Matius 2). Maria tampaknya menetap di Nazareth selama kira-kira tiga puluh tahunan tanpa peristiwa-peristiwa istimewa. Dia terlibat dalam satu-satunya peristiwa di awal kedewasaan Yesus yang tercatat dalam Perjanjian Baru: pada usia dua belas tahun, Yesus terpisah dari orang tuanya dalam perjalanan pulang mereka dari perayaan Paskah di Yerusalem lalu ditemukan di tengah para guru di Bait Allah.

Setelah Yesus dibaptis oleh Yohanes Pembaptis dan dicobai oleh iblis di padang gurun, Maria hadir ketika Yesus mengerjakan mujizat pertamaNya di hadapan umum pada pesta pernikahan di Kana dengan mengubah air menjadi anggur berkat perantaraan Maria[15]. Selanjutnya dalam beberapa peristiwa Maria hadir bersama "saudara-saudara" (Yakobus, Yusuf, Simon dan Yudas) serta "saudari-saudari" Yesus yang tidak disebutkan nama-namanya. Maria juga dilukiskan hadir pada peristiwa penyaliban Yesus, berdiri di dekat "murid yang dikasihi Yesus" bersama saudarinya Maria Klopas, dan Maria Magdalena. Pada daftar itu Matius 27:55 menambahkan "ibu anak-anak Zebedeus", serta wanita-wanita lain yang telah mengikuti Yesus dari Galilea dan melayaniNya (disebutkan dalam Injil Matius dan Markus). Maria, menggendong jenazah puteranya.

Menurut Kisah Para Rasul, sesudah kenaikan Yesus ke surga, kurang-lebih 120 jiwa berkumpul di Kamar Atas pada peristiwa terpilihnya Matias untuk mengisi posisi Rasul yang ditinggalkan Yudas Iskariot, di mana Maria adalah satu-satunya orang yang disebutkan namanya selain ke-12 rasul serta para kandidat. Sejak peristiwa ini, namanya menghilang dari Alkitab, meskipun beberapa golongan Kristiani yang meyakini bahwa Maria sekali lagi digambarkan sebagai Wanita surgawi dalam Wahyu.

Namun terdapat bukti dalam Wahyu
Suatu bukti penting lainnya dalam Kitab Suci yang menegaskan Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga, dapat ditemukan dalam Kitab Wahyu, “Maka tampaklah suatu tanda besar di langit: Seorang perempuan berselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya” (12:1). Ayat ini merupakan bagian dari bacaan pertama dalam Misa Hari Raya Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga. Kendati aspek kronologis dari teks, Gereja telah menafsirkan ayat ini sebagai menunjuk kepada Bunda Maria yang telah diangkat ke dalam kemuliaan surga dan dimahkotai sebagai Ratu Surga dan Bumi, dan sebagai Bunda Gereja.

Lalu Maria menampakkan diri belum lama ini dengan menghampiri sebuah orang muslim, dan terdapat salib yang bersinar di pohon kelapa yang juga terdapat salib yang bersinar. Lalu yang baru-baru ini, air mata darah dan air mata asli seperti manusia mengalir dari patung Bunda Maria di beberapa gereja. Dan para ahli sudah membuktikan bahwa itu benar seperti apa yang dimiliki manusia.

Sebelum jauh dari itu, Bunda Maria juga menampakkan diri di Fatima. Begini ceritanya: FATIMA
Pada tanggal 13 Mei 1917, tiga orang anak sedang menggembalakan sekawanan kecil domba mereka di Cova da Iria, paroki Fatima, kota Vila de Ourem, sekarang diosis Leiria – Fatima. Mereka bernama : Lucia de Jesus, berusia 10 tahun, dan saudara-saudara sepupunya Francisco dan Jacinta Marto, masing-masing berumur 9 dan 7 tahun.

Kira-kira tengah hari, setelah berdoa Rosario, seperti biasanya mereka lakukan, mereka bermain-main dengan membuat sebuah rumah-rumahan kecil dari batu-batu yang berserakan di sekitar tempat Basilika berdiri sekarang. Tiba-tiba mereka melihat sinar terang, dan karena menganggap bahwa sinar itu adalah halilintar, mereka memutuskan untuk pulang. Tetapi ketika mereka menuruni tebing, sebuah kilatan lagi menerangi tempat itu, dan di puncak pohon ek (di tempat Kapel Penampakan berdiri sekarang) mereka melihat “seorang Bunda yang lebih terang daripada matahari” yang dari kedua tangannya tergantung sebuah rosario berwarna putih.

Bunda itu berkata kepada ketiga gembala kecil tersebut bahwa perlu banyak berdoa dan ia mengundang mereka untuk datang lagi ke Cova da Iria selama lima bulan berturut-turut, pada hari ketiga belas, pada jam yang sama. Anak-anak itu melakukan seperti yang dikatakan kepada mereka pada hari ketiga belas Juni, Juli, September dan Oktober, Bunda itu menampakkan diri kepada mereka lagi dan berbicara kepada mereka di Cova da Iria. Pada tanggal 19 Agustus, penampakan terjadi di Valinhos, kira-kira 500 meter dari Aljustrel, karena pada tanggal 13 ketiga anai itu dibawa oleh Administratur setempat ke Vila Nova de Ourem.

Pada penampakkan yang terakhir, tanggal 13 Oktober, bersama dengan sekitar 70.000 orang yang hadir, Bunda berkata kepada anak-anak itu bahwa ia adalah “Bunda Rosario” dan supaya sebuah kapel didirikan di tempat itu sebagai penghormatan kepadaNya. Setelah penampakan itu semua yang hadir menyaksikan mukjijat yang telah dijanjikan kepada tiga anak itu pada bulan Juli dan September : yaitu matahari, yang menyerupai sebuah piringan perak, dapat dipandang lama dan mudah dan, sambil berputar seperti sebuah roda api, tampak seperti akan jatuh ke bumi.

Setelah itu ketika Lucia menjadi seorang suster Ordo Santa Dorothy, bunda kita menampakkan diri lagi kepadanya di Spanyol (10 Desember 1925 dan 15 Februari 1926, di Biara Pontevedra, dan pada malam tanggal 13/14 Juni 1929, di Biara Tuy), yang meminta devosi lima hari Sabtu pertama (untuk berdoa Rosario, merenungkan misteri-misteri Rosario, mengaku dosa dan menerima komuni, untuk menebus dosa-dosa yang telah dilakukan kepada Hati Maria yang tak bernoda), dan Konsekrasi Rusia kepada Hati Yang Tak Bernoda itu juga. Permintaan ini telah diumumkan melalui Penampakkan pada tanggal 13 Juli 1917, dalam apa yang disebut sebagai “Rahasia Fatima”.

Bertahun-tahun setelah itu suster Lucia mengungkapkan bahwa, antara bulan April dan Oktober 1916, seorang Malaikat menampakkan diri kepada ketiga orang anak itu sebanyak tiga kali, dua kali di Cabeco dan sekali di sumur dalam kebun belakang di rumah Lucia, yang menasehatkan agar mereka berdoa dan bertobat.

Sejak tahun 1917 para peziarah tak kunjung berhenti datang ke Cova da Iria dalam jumlah ribuan orang dari seluruh bagian dunia, mula-mula pada tanggal 13 setiap bulan, kemudian selama liburan musim panas dan musim dingin, dan sekarang semakin banyak lagi pada akhir minggu dan hari apa saja sepanjang tahun.
VISIONER
(Para saksi mata dari peristiwa penampakkan)

Jacinta, Lucia dan Francisco
1. LUCIA DE JESUS :
Dialah yang terutama mendapat penampakan-penampakan tersebut. Ia lahir pada tanggal 22 Maret 1907, di Aljustrel, di Paroki Fatima. Pada tanggal 17 Juni 1921, ia memasuki kolese Vilar (Porto), yang dipimpin oleh ordo Santa Dorothy. Kemudian ia pergi ke Tuy, dimana ia menerima jubah dan nama Maria Lucia dari Dolours. Pada tanggal 3 Oktober 1928 ia mengucapkan kaul sementaranya dan pada tanggal 3 Oktober 1934 kaul kekalnya.

Pada tanggal 24 Maret 1948 ia pindah ke Coimbra, memasuki ordo Carmel Santa Teresa, dan menyandang nama Suster Maria Lucia dari Hati Yang Tak Bernoda. Pada tanggal 31 Mei 1949 ia mempersembahkan kaul sucinya. Suster Lucia telah datang ke Fatima beberapa kali : pada tanggal 22 Mei 1946, 13 Mei 1967, pada tahun 1981 untuk mengarahkan pembuatan sejumlah lukisan tentang Penampakan-penampakan tersebut di Carmel, pada tanggal 13 Mei 1982, 1991 dan juga 13 Mei 2000 saat beatifikasi Francisco dan Yacinta oleh Bapa Suci Paus Yohanes Paulus II.

2.
FRANCISCO MARTO :
Ia dilahirkan pada tanggal 11 Juni 1908, di Aljustrel. Ia menghadapi kematiannya yang suci pada tanggal 4 April 1919 di rumah orang tuanya. Dengan sifatnya yang sangat sensitif dan kontemplatif, ia mengarahkan semua dosa dan pertobatannya untuk “menghibur Allah Kita”.

Ia dikuburkan di pemakaman paroki dan pada tanggal 13 Maret 1952 tubuhnya dipindahkan ke Basilika, di sisi timur.

3.
JACINTA MARTO :
Ia lahir di Aljustrel pada tanggal 11 Maret 1910. Kematiannya yang suci terjadi pada tanggal 20 Februari 1920, di rumah sakit D. Estefania, Lisbon, setelah mengalami sakit berat dan lama, dengna mempersembahkan seluruh penderitaannya untuk pertobatan orang-orang yang berdosa, untuk perdamaian di dunia dan untuk Bapa Suci.

Pada tanggal 12 September 1935 tubuhnya dipindahkan dengan upacara yang khidmat dari makam keluarga milik bangsawan Alvaiazere di Ourem, ke pemakaman Fatima, dan di tempatkan di sebelah makam kakaknya Francisco. Pada tanggal 1 Mei 1951, pemindahan tubuh Jacinta dilakukan secara sangat sederhana, ke sebuah makam yang baru, yang telah disiapkan di Basilika Cova da Iria, di sisi barat.

Proses beatifikasi atas kedua penerima penampakan-penampakan di Fatima, Francisco dan Jacinta Marto, setelah langkah-langkah yang pertama dilakukan pada tahun 1945, dimulai pada tahun 1952, dan diakhiri tahun 1979.

Pada tanggal 15 Februari 1988 dikumen terakhir, yang dapat menjadi pertimbangan Bapa Suci untuk menyatakan “Beato dan Beata” atas kedua anak penerima penampakan Fatima itu, diberikan kepada Bapa Suci Yohanes Paulus II, dan kepadaKongregasi untuk pertimbangan atas Santo-Santa. Sementara itu mereka dinyatakan “layak menerima penghormatan” melalui sebuah keputusan kongregasi suci tersebut pada tanggal 13 Mei 1989. Langkah terakhir seperti yang kita harapkan adalah kanonisasi mereka, dengan mana mereka akan dinyatakan sebagai “Santo dan Santa”.
28 April 1919 Dimulainya pembangunan Kapel Penampakan.
13 Oktober 1921 Ijin untuk merayakan Misa untuk pertama kalinya.
03 Mei 1922 Ketetapan yang dikeluarkan oleh Uskup Leiria untuk memulai Proses Kanonik mengenai peristiwa-peristiwa Fatima.
26 Juni 1927 Uskup Leiria untuk pertama kali memimpin upacara resmi di Cova da Iria, setelah pemberkatan atas perhentian-perhentian jalan salib dari Reguengo ke Fetal (11 km).
13 Oktober 1930 Dengan surat resmi “divine Providence” Uskup Leiria menyatakan bahwa penampakan-penampakan tersebut patut dipercayai dan membenarkan kebaktian kepada Bunda kita dari Fatima.
13 Mei 1931 Konsekrasi pertama atas Portugal kepada Hati Maria Yang Tak Bernoda yang dilakukan oleh Episkopat Portugal untuk memenuhi pesan Fatima.
31 Oktober 1942 Pius XII, berbicara dalam bahasa Portugal melalui radio, mengkonsekrir dunia kepada Hati Maria Yang Tak Bernoda, secara khusus menyebutkan Rusia sesuai dengan permintaan
Bunda kita.
13 Mei 1946 Pemasangan mahkota atas Patung Bunda kita dari Fatima di Kapel Penampakan (Mahkotanya dihadiahkan oleh kaum wanita Portugal, sebagai ucapan syukur karena Portugal bebas dari Perang Dunia II), oleh Kardinal Masella, Legatus Pontificat.
13 Oktober 1951 Penutupan Tahun Suci (Universal) di Fatima, oleh Kardinal Tedeschini, Legatus Pontificat, yang mengungkapkan bahwa Paus Pius XII telah menyaksikan, di Vatikan pada tahun 1950, keajaiban matahari tanggal 13 Oktober 1917.
13 Mei 1956 Kardinal Roncalli, Uskup Agung Venetia, yang kemudian menjadi Paus Yohanes XXIII, memimpin upacara-upacara ziarah peringatan penampakan.
21 November 1964 Pada akhir pertemuan yang ketiga Dewan Ekumenis, di hadapan 2.500 Pastor Konsili, Paus Paulus VI mengumumkan pemberian Mawar Emas kepada tempat suci Fatima, yang disampaikan pada tanggal 13 Mei 1965 oleh Kardinal Cento, Legatus Pontificat.
13 Mei 1967 Bapa Suci Paulus VI datang ke Fatima, dalam rangka peringatan kelimapuluh Penampakan pertama Bunda kita, untuk berdoa bagi perdamaian di dunia dan Persatuan dalam Gereja.
10 Juli 1977 Kardinal Luciani, Uskup Agung Venetia, yang kemudian menjadi Paus Yohanes Paulus I, berziarah ke Fatima.
12/13 Mei 1982 Bapa Suci Yohanes Paulus II datang berziarah ke Fatima untuk mengucap syukur karena jiwanya diselamatkan pada tahun sebelumnya di lapangan St. Petrus dan dengan berlutut ia mengkonsekrir Gereja, semua rakyat dan bangsa, secara tersirat menyebutkan Rusia, kepada Hati Maria Yang Tak Bernoda.
25 Maret 1984 Di lapangan St. Petrusdi Roma, di depan Patung dari Kapel Penampakan, Yohanes Paulus II sekali lagi mengkonsekrir seluruh dunia kepada Hati Maria Yang Tak Bernoda, bersama
dengan semua Uskup seluruh dunia.
12/13 Mei 1991 Bapa Suci untuk kedua kalinya datang ke Fatima, sebagai peziarah, pada peringatan yang kesepuluh percobaan pembunuhan atas dirinya.
12/13 Mei 2000 Bapa Suci datang ke Fatima untuk mempersembahkan Perayaan Ekaristi di tahun Jubileum Agung dalam rangka beatifikasi Francisco dan Jacinta. Lucia juga hadir dalam kesempatan tersebut. Perayaan ekaristi tersebut dihadiri ratusan ribu peziarah yang datang dari pelbagai
penjuru dunia termasuk Indonesia.

Begitulah beberapa kisah nyata tentang Bunda Maria Sang Perawan terpilih yang tak tercela dan tak bernoda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar